Gara-Gara Game Download

Saya punya saudara laki-laki satu-satunya. Namanya panggilannya Aviz. Sebagai keluarga yang sukses menerapkan Program Pemerintah yaitu KB dengan jargon "2 Anak Cukup" merupakan keasyikan tersendiri. Kenapa tidak? Mempunyai adik laki-laki pada awalnya membuat saya senang, karena tidak ada saingan anak perempuan di rumah, namun ada sedikit kekacauan juga, maklum namanya adik kakak pasti ada hal-hal yang membuat kami untuk berselisih pendapat, bertengkar seperti anak kecil dan saling rebutan yang tidak penting. Tapi adik saya ini sangat teopebegetelah.. Seringkali kami berdiskusi tentang kehidupan dan ilmu. No one like you brother.. ;-*

Adik saya itu bisa dibilang orang yang nyeleneh, usil dan kadang suka bikin pengen ngeplak. Hahaha.. Just kidding brother..

Suatu hari, waktu semester awal kuliah, kebetulan adik saya masih kelas 6 SD. Karena kami terpaut 6 tahun perbedaan usianya. Di siang hari yang terik pada saat itu, saya sedang asyik memainkan HP baru. Gile cing, seneng banget waktu itu secara HP Nokia N-70 yang canggih pada zamannya itu. Dengan adanya front camera buat video call. Sekali lagi saya katakan bahwa HP canggih pada zamannya.. Sekarang udah terkategori buluk dan udah terlindih sama gadget-gadget yang betebaran menawarkan OS masing-masing.

Karena adik saya itu usil dan rasa ingin tahunya sangat besar melebihi rasa-rasa yang lain. Diambillah HP si gua yang canggih pada zamannya itu. Otak atik otak atik.. Ga tau diapain tu HP. Pencet sana pencet sini. Dan terjadilah perbincangan seperti ini:

G: Gueh
A: Aviz

A: Teh, ada game dari T*lkoms*l ni tinggal download aja..
G: wah mana? (sambil melongo liat layar HP, krn kegaptekan si gua jadi di-iya-kan aja tu ajakan si Aviz)
A: ini Teh game Adventure of Winnie The Pooh
G: bagus.. bagus.. mungkin kayak petualangan gtu ya? semacam The Sims mungkin ya? Ok, ok, keren.. Gimana downloadnya? (kata si gua polos)
A: gini Teh caranya, masuk dulu k sini, terus download terus gini, bla..bla..bla.. (sambil mempraktekkan caranya)
G: wah mahal ga?? bayar berapa tu?
A: bayar biaya GPRSnya aja Teh, paling beberapa Kilo Byte..
G: ok, (dan gua nurut aja)

Beberapa menit kemudian.. Beres sudah transaksi download game dari provider itu. Langung menuju TKP buat liat game Adventure itu kyk apa. Ga sabar pngn maen juga. Mungkin kyk petualangan keren gitu kali ya (menurut bayangan seorang Irma yang awam ini). Masuk k game.. dan jengejeeeeeeeeeeeeeeeeeeng.. maenannya cuma winni the pooh sama piglet lagi maen cungklak cungkeding semacam maenan di TK yang pke sebilah kayu dengan penyangga di tengah, jadi ada masing-masing orang di ujung2nya yang duduk, cara maeninnya gilingan naik turun gitu. (semoga kalian mengerti) :D

Apaaaaaaaaaaaaaaah? cuman gitu doang? winni the pooh sama piglet maen cungklak cungkeding terus ambilin balon giliran? Itu yang dinamakan adventure? ituuuuuuuuuuu? Plak..
Ngerasa ga puas sama gamenya si gua diem aja, dan cek berapa pulsa yang disedot buat download game itu. Biaya GPRSnya sih cuman 87kb alias:
87 kb x Rp 5 = 435 rupiah
ya ga begitu mahal.. tapiiiiiiiiiiiiiiiiii..
pas saya cek berapa sisa pulsanya ternyata tinggal 256 perak aja.. Loh kok? loh kok? loh kok???
dari pulsa sebanyak 20rbuanlah..
jadi tu game seharga 18.500 wow.. cuma game gitu doang?
langsung aja melirik si aviz.. jitak juga tu bocah.. gara-gara hasutan dia dan provider itu pulsa si gua kesedot begitu aja buat game yang cocok bagi balita. pulsa Rp. 19.000 pada zaman itu sangat berharga, secara sms aja Rp. 350..

Karena keusilan Aviz pada hari itu buang-buang pulsa buat membahagiakan provider tersebut.. Hanjakal mah teu ti awal.. Keun we jadi carita jang jaman kiwari. Iya ga?
:D

0 ungkapan kawan:

Poskan Komentar

Hai kawan-kawan, terima kasih sudah meluangkan waktu untuk membaca dan berkomentar di pendopo langit ini ^_^


up