Bangbarongan: Tradisi Khas Khitanan

Bismillah..
Huwalooooowwww.. Hello fellas :)
Beberapa hari tak berblog ria rasanya seperti ada yang kurang mantep. Sekarang belum bisa menulis yang agak berbobot. Ide masih mengendap di dalam otak. Belum bisa menguap bahkan menebar menjadi tulisan yang indah penuh makna. Semoga saja nanti bisa lebih menebar manfaat dalam tulisan. Ok, sekarang waktunya berbagi cerita yang ringan-ringan saja.

Hayo siapa kawan-kawan pria yang belum khitan? Acungkan tangannya! Ups, tapi saya sekarang bukan mau membahas tentang khitan mengkhitan. Para ahli khitan maupun pria lebih tau mengenai hal itu. Hehehe..

Biasanya klo anak-anak setelah di khitan pasti ada acara perayaan. Entah itu hanya syukuran kecil-kecilan maupun syukuran besar-besaran. Klo di sunda biasanya disebut hajatan khitanan. Di tempat saya tinggal sekarang, yaitu Cileunyi (pada tau ga? klo yang suka liat arus mudik pasti tau, hehe..) punya kebiasaan setelah atau sebelum perayaan hajatan khitanan selalu ada prosesi iring-iringan atau arak-arakan yang disebut Bangbarongan.

Hari Minggu ini kebetulan ada warga yang sedang merayakan hajatan khitanan dan melakukan prosesi Bangbarongan keliling sekitar rumah. Diiringi dengan musik Dogdog (suaranya mirip dengan alunan yang mengeluarkan bunyi "dogdogdogdog..."). Dan ada maskot yang disebut Cocoet yaitu semacam model bebegig (orang-orangan) sawah yang isinya orang didalam karung goni, bentuk dan rupanya menyerupai entahlah apa itu, dan mengeluarkan bunyi-bunyian "cocoeeeet..cocoeeeett". Hahaha.. Semua orang ramai-ramai ikut pawainya. Saya hanya melihat dari lantai 2 rumah ditemani dengan kamera yang sudah siap mengabadikan moment langka ini.

Cocoet, terbuat dari karung goni yang berisi orang, mulutnya suka gerak-gerak minta uang.
Jadi, Bangbarongan itu terdiri dari kompilasi antara kuda lumping, iringan musik Dogdog campur sundaan campur dangdut campur apalah itu, ada Cocoet dan tak lupa diarak oleh beberapa orang laki-laki yang kesurupan yang berjoget kesana kemari tanpa arah. Aksi kesurupan ini disengaja, entah tujuannya untuk apa. Karena alunan musik dogdog pun katanya seperti alunan musik yang membangkitkan aura kesurupan semakin menjadi-jadi. Bisa sampai makan beling, minum air comberan, guling-guling ga jelas di atas aspal, atau nyebur ke kolam ikan pinggir jalan dan kadang juga ngerusak kebun sama sawah orang. Ter-la-lu.. Was-waslah! Was-waslah! :D

Kuda Lumping
Iring-iringan Bangbarongan beserta beberapa orang kesurupan

Mungkin iring-iringan Bangbarongan ini sudah menjadi hiburan rakyat yang sebulan sekali pun belum tentu ada. Jika saat musim khitanan pasti ramai. Bisa sampai lebih dari satu kali Bangbarongan itu berkeliling melewati rumah. Dan itu pun dari grup Bangbarongan yang berbeda-beda. Ayo di tempat kawan-kawan ada gak yang seperti ini? Klo mau tau, mampir-mampir lah ke Cileunyi, nanti saya suguhi Bangbarongan :D

Ini cerita ku, apa cerita mu? :)

39 komentar:

  1. Tradisi yang unik dan menarik untuk dilirik..
    Hehehe...

    BalasHapus
  2. klo didaerahku paling cuma syukuran doank tp ga ada iring2an seperti tradisi ditempatnya mba irma...

    BalasHapus
  3. Seruuuu yaaa,., di daerah ku ga ada kaya gtu,.,

    BalasHapus
  4. @Kopiah Bodas: hehe.. iya boleh silahkan dilirik. tradisi yang patut dilestarikan tapi kadang bikin rusuh juga :D

    @Mbak Atma: oh ga ada acara2 beginian ya? wah berarti di sini tergolong heboh ya. semacam Sisingaan di Subang lah ini tu :)

    @Firdaus: wah ga ada juga? hehehe.. apa jangan2 cm di Jawa Barat aja yg kyk gini ya? :)

    BalasHapus
  5. Kalau di Subang namanya Sisingaan..
    Cita2 saya ketika kecil pengen naik sisingaan
    namun tidak kesampaian sampai sekarang,,,,

    hehehehhee.

    kunjungan perdana...

    Salam kenal

    izin follow ya

    BalasHapus
  6. wew,,belum tahu tradisi yang ini!cuman tahu kuda lumpingnya doang!xixi :D

    BalasHapus
  7. wewwww, raaaaaaameee yaaaa....

    kalo di Sidoarjo sih nggak ada deh kaya nya acara begitu2, paling-paling habis khitan trus syukuran manggil orang kerumahnya untuk makan-makan, itu pun bapak2 yang di panggil.

    mau kesanaaaaaaaaa, ngliat Barongsaiiiiiiiiiiiiiiii... eh maksudnya ngliat Bangbarongan, hehehe :D

    BalasHapus
  8. kalo di Pemalang, ada juga yang kayak gitu, namanya kuntulan, tapi sekarang udah jarang.

    BalasHapus
  9. @arr rian: iya klo di Subang namanya Sisingaan. wah knp blm kesampaian sampe skrg? semoga nanti bisa naik sisingaan ya. hehe.. ok, salam persahabatan. silahkan di follow, nanti saya kunjungi & follow :)

    @arev tyan: iya klo ini perpaduan kuda lumping dan semacamnya. hehe..

    @Annisa: iya rameeeeee.. klo ada di sini tadi bisa2 kuping sampai berdengung2 loh. ayo main ke Bandung, nanti dikenalin sama Bangbarongan. hehe..

    @Yan: oh di Palembang juga ada yg kyk gini ya. wah nama yg lucu, kuntulan. hehehe.. ini juga tradisi langka kok :)

    BalasHapus
  10. di bengkulu ngga ada yang gituan. paling cuma syukuran bareng keluarga besar aja...

    BalasHapus
  11. @Mahdiah: oh gitu ya.. kayak syukuran biasa aja tanpa dumbreng-dumbreng arak-arakan anak yg di khitan. hehe..

    BalasHapus
  12. inilah indonesia :)
    tiap daerah lain2 yak upacaranya.hahaha

    BalasHapus
  13. @uchank: betul, punya tradisi masing2. di daerah mu seperti apa chank?

    BalasHapus
  14. Wah saya sdh tidak pernah lagi melihat ritual2 seperti itu, saya sendiri yg dari anak2 di surabaya blm pernah melihat tradisi khas memeriahkan khitanan, yang ada sekarang badut2 yg menyambut kehadiran anak2, entahlah mungkin karena adanya pergeseran budaya...

    BalasHapus
  15. wwkwkwkwkwwkw jadi pengen disunat lagi wkwkwkwwk, eh itu foto yang paling atas foto mas insan atau foto si andro? wkwkkkkkwkw

    BalasHapus
  16. yang dikirab naik kuda itu kaya kang Ananda,.., wah ketauan ternyata baru tadi siang disunat ya...

    wkwkwkwkwkwkwk.....

    BalasHapus
  17. pas asep nuju alit mah teu di kikieu teh,
    pami teteh di arak kitu teu hehehe

    BalasHapus
  18. ayo neng irma,,, bukukan blognya..! gratis koq.. :)

    #sedangMemprovokasi. hehehe

    BalasHapus
  19. Unix banget... Semoga Tradisi seperti ini terus ada untuk memperkaya khsanah Budaya kita.

    BalasHapus
  20. Waah,, Rameee BGT yach acaranya...
    diDaerah Ayas juga ada acara serupa tapi gak sama gitu...bedanya cm si Anak di arak pake DOKAR (Kendaraan ditarik Kuda).. di iringi Kuda lumping,, Jidor Sholawat..DLL..
    ^_^
    Acara yg merupakan bagian dr Budaya Bangsa yg harus selalu dilestarikan neh!!!

    BalasHapus
  21. Sip teh :tup
    ini ngga ada di Sukabumi hehe

    BalasHapus
  22. @Mas Insan: oh gitu ya.. sudah terjadi pergeseran budaya lokal yang digantikan oleh budaya-budaya modern. yang penting masih ada beberapa komunitas yang melestarikannya.. :)

    @Kang Yuday: huuuusssssss.. itu isinya combro tau! :P adeuh ada yg mau disunat lagi. ahaha..

    @k[A]z: enggalaaaaahhh.. engga diarak kayak gini. haha..

    @Bang ROe: pengen sih pengen ikut itu, tapi ga pede :D

    @Tatang: aamiin.. semoga bisa tetap menjadi budaya yang bisa dinikmati anak cucu nanti :)

    @bagi bagio: iya rame banget, wah di sana kayak gitu ya. ga jauh beda mungkin ya, klo di sini kan lebih mistis iringan musiknya. hehe.. sip, perlu dilestarikan :)

    @Teh Fitri: hehehe.. oh di Sukabumi ga ada juga? hooo.. jangan2 di sini sama Subang aja ya.

    BalasHapus
  23. Waaah... di jakarte kaga ada tuh ritual kayak begono.. huaaa... jadi pengen di sunat #ehh.. hahhaa

    BalasHapus
  24. @Mpok Belo: waduuuuuuhhhh.. jadi mau disunat? hahaha.. sini, sini, saya anter ke dokter sunat :r
    wah di sana gak di arak ondel2?

    BalasHapus
  25. kalau khitanan dirumah tradisinya hanya syukuran.. baru nemu yg begituan :)

    adik saya baru di khitan kelas 3 SD saking takutnya dulu XD

    BalasHapus
  26. kalau di daerah ku ada kesenian kuda lumping ama jaranan sob untuk memeriahkan acara khitanan \m/

    BalasHapus
  27. bangbarongan itu lucu yah? hahahha... bentuknya itu loooh.. :D

    BalasHapus
  28. Jadi inget waktu masih kecil.....kalo liat bangbarongan suka ngumpet tapi liat........alias ngintip. kalo sudah jauh baru keluar rumah....pernah juga mau dikejar, soalnya bangbarongannya kesurupan(itu sich kata pawangnya).he.........

    BalasHapus
  29. kalau ditempatku biasanya ada pagelaran wayang atau malah dangdutan. hehehe

    salam
    makara for healthy life
    http://makara393.blogspot.com

    BalasHapus
  30. @Chilfia: oh ga ada yang beginia juga? sama, adek juga baru dikhitan waktu SD kelas 3. hehe..

    @Jurnal Rachmat: wah ada jaranan ya, pasti di daerah Jawa ya ini :)

    @Nuellubis: hahaha.. bukan lucu, malah menyeramkan. sepupu saya yang balita aja sampe ketakutan :D

    @Lukisan: wah ini di daerah mana? sekitaran Jawa Barat juga? iya kadang saya suka takut klo udah ada suara bangbarongan dari jauh. mistis lah, kan sengaja pke kesurupannya juga.

    @Anita: waaaah.. ada wayang sama dangdutan? hihihih.. mantep :D

    BalasHapus
  31. @An Mahari: hehehe.. banyak yg bilang lucu juga ternyata. padahal saya liatnya aja udah takut :)

    BalasHapus
  32. Halloo juga Teh Irma yang baik hati, aku ga mau ngacung yak. Hehe. Oia mana backsoundnya? Hehe cocok lho kalau ada, kan sama sundaan. Hehe.

    Weel, baca postinganmu ingatan saya jadi berkelebat di tahun 90an. Tepatnya di acara khitanan saya. Haha, heboh acara khitanan saya itu 2 hari 2 malam. Haha, keren kan? Haha.

    Hari pertama itu ada perlombaan panjat pinang sebanyak 5 pohon, balap karung ibu-ibu, lomba cari uang di semangka, dan lomba kerupuk. Gakgakgak, kayak tujuh belas agustus aja yak. Nah, malamnya itu pengumuman siapa aja juaranya. Next hari ke dua, nah kalau ini saya fokus nerima amplop dari teman2 dan para undnagan. Hahahahahhahaha, terus malamnya ada pemutaran Film. Ya maklum jaman dulu Film memang menjamur di perkampungan! Haha.

    Sebenarnya kisah ini mau dibuat tulisannya tapi ringakasannya disini aja. Hahaha. Oke, udah ah. :))

    Selamat sore semuanya yak :D

    BalasHapus
  33. @Kang Qefy: hallo juga kang.. iya ni backsoundnya dicabut dulu, biar hening klo mau baca. hehe..
    waaaaahhhh.. itu benar2 fantastik, bombastik, dan menakjubkan. acara 17 agustusan jg lbh marak hajat khitanan kang qefy sptnya :O

    wah, atuh diceritakan aja di blog kang. seru pastinya. bener2 dihajatkeun, sampe ada film layar tancep gitu. manteeep, keren pisan lah. hahahahahaha.. :r

    hatur nuhun sudah berkunjung kang :)

    BalasHapus
  34. Wah, mantap, paling tidak itu merupakan salah satu cara melestarikan kebudayaan :)..
    Klw ditempat saya pling ngadain sukuran dan ada juga yang nanggap hiburan campursari :tone #sesuai namanya itu musiknya campur", ada dangdut, kroncong & sdikit pop.

    BalasHapus
  35. lucuuuuu....meski agak serem hehehe
    kalo di Jatim biasanya tradisi Jaranan sist.. :)

    BalasHapus
  36. @Dzikrillah: iya, perlu dilestarikan. hehehe.. wah ada campur sari ya? wiiihhh.. campur2 :)

    @Mbak Iffa: hehee.. malah menurut saya ga ada lucu2nya. oh jaranan kepang itu ya? :)

    BalasHapus
  37. Hahahaaaa..
    Dulu saya pernah dikejar-kejar bangbarongan pas SD..
    Sampe nangiiss..

    Hehehehehe

    BalasHapus
  38. alhamdulillah klo saya ga sampe dikejar2 bangbarongan. hehehe..
    kasian anak SD udah teraniaya bangbarongan :D

    BalasHapus

Hai kawan-kawan, terima kasih sudah meluangkan waktu untuk membaca dan berkomentar di pendopo langit ini ^_^


up