(Hampir) Tidak Pulang Kampung - Edisi Ciamis

Macet di Limbangan
Bismillahirrahmanirrahim..
Alhamdulillah masih bisa menulis di blog dan masih diberi kesempatan untuk merasakan indahnya dunia serta hidup yang Allah SWT berikan setiap harinya. Agak lama juga saya vakum dalam menulis lugas di blog. Kebanyakan berkutat di puisi. Entah kenapa, padahal "mungkin aku bukan pujangga, yang pandai merangkai kata.. ini diriku apa adanya.." (Base Jam - Bukan Pujangga).

Bagaimana dengan suasana mudik kalian? Ramai? Macet? Menyenangkan? Atau malah tidak mudik sama sekali? Hehehe.. Yang penting sudah bersilaturahim dengan sanak saudara, meskipun tidak mempunyai kampung halaman yang jauh dari mata. Saya tiap tahun pasti mudik. Ada dua daerah yang rutin saya kunjungi bersama keluarga. Ciamis dan Sukabumi (Pelabuhan Ratu). Karena kedua darah dari daerah itu mengalir di dalam diri saya. Perpaduan blasteran sunda :D

Pada hari Kamis, 1 September rencananya kami sekeluarga akan melakukan perjalanan mudik malam setelah shalat isya, namun niat itu harus diurungkan karena ada tetangga kami yang memberikan informasi kalo jalur Nagrek sampai Gentong macet parah, sampai 12 km. Ya sudahlah kami benar-benar hampir tidak jadi mudik, dibatalkan. Bayangkan macet atau padat merayap sejauh 12 km itu akan memakan waktu sampai kapan? Daripada bermalam di kendaraan lebih baik kami bermalam di rumah lagi saja. Dan akhirnya keesokan pagi kami sudah memantapkan niat untuk berangkat mudik. Biarlah macet itu mendera, rindu kampung halaman sudah tak terbendung. Ahiw..

Kawan, kalian tahu Ciamis? Pernah dengar daerah Panjalu? Atau objek wisata Situ Lengkong? Orang Priangan Selatan mungkin tahu. Nah di sanalah saya dilahirkan. Tempat sanak saudara dari ibu ada di sana berkumpul. Entah kenapa setiap saya pulang ke Ciamis merasa sangat kerasan dan tidak ingin cepat-cepat pulang. Udaranya, orang-orangnya, sejarahnya, tempat wisatanya, dan semuanya membuat saya selalu rindu untuk kembali. Panjalu itu mempunyai sejarah panjang, di jaman dahulu kala di Priangan Selatan terkenal sebuah kerajaan dengan nama Panjalu. Silahkan baca sejarahnya di sini dan di sini. Di sini terdapat Situ Lengkong yang merupakan tempat wisata yang ramai dikunjungi para peziarah. Malah waktu itu (saya lupa tahun berapa), Gus Dur pernah berkunjung ke sini. Sampai-sampai orang sekampung, sedusun, sekecamatan, se-se-se-se ramai-ramai ke Situ Lengkong.

Karena rumah nenek sangat dekat dengan Situ Lengkong, jadi kalo mau maen ke sana tinggal jalan kaki sekitar 10 menit. Karena kami orang Panjalu jadi tinggal lewat begitu saja tanpa membayar tiket. Hahahaha.. Maaf ya Pak petugas. Selayaknya situ atau danau, di sini ramai perahu yang siap mengantarkan wisatawan sekedar mengelilingi pulau Nusa (yang berada di tengah-tengah situ) atau sekalian mengunjungi makam raja-raja Panjalu di dalam pulau Nusa tersebut. Ada yang menarik saya temukan di desain perahu dayungnya. Dulu yang mendayung perahu bisa 2 orang "nahkoda" dengan 2 dayung, berada di depan dan belakang perahu. Namun sekarang jaman sudah berubah boi, perahu tak usah didayung, cukup dikayuh seperti sepeda. Apaaaaaaa? Ya, dikayuh seperti sepeda. Macam roda-roda perahu bebek lah.
Galeri Situ Lengkong
Situ Lengkong dan Perahu Unik (coba cari keunikannya)
Situ Lengkong

Setelah puas berfoto ria dan sekedar melihat-lihat di Situ Lengkong. Saya dan serdadu kancil (adik dan sepupu) bermain ke alun-alun dan Mesjid Agung Panjalu. Dan di sini juga saya menemukan sesuatu yang menarik. Ada 2 buah seperti katel (wajan) terbujur kaku di depan halaman Mesjid Agung Panjalu. Saya kira itu semacam pot kembang jumbo atau tempat untuk menadah air. Ternyata waktu kami tak sengaja melihat-lihat ada sebuah tulisan terpahat ditepian katel itu. Bertuliskan:
EDWIN MAW LIVERPOOL
1494 52X20

dan katel yang satunya lagi berpahatkan:
EDWIN MAW LIVERPOOL
1330 52X20

Bocah-Bocah Bersama Katel Bersejarah (AvizZ, Upi)
Apa coba itu artinya? Hmmmm.. Apa maksudnya itu buatan Edwin Maw dari Liverpool yang dibuat pada tahun 1330 dan 1494 dengan ukuran diameter 52X20 cm???? Wooooowwwww.. Saya sempat berpikir sangat dalam dan merenung sejenak. Apa ini benda peninggalan sejarah? Kok tergeletak begitu saja (dipatenkan sih letaknya, tapi seperti tak terurus didalamnya banyak pasir dan batu-batu). Dan saya pun langsung mencari tahu di Mang Duleh Google tentang Edwin Maw, tapi saya tak menemukan informasi yang spesifik. Dipastikan sih itu nama orang Inggris. Dan memang seperti apa kata Ibu dan Bibi, bahwa katel itu sudah ada semenjak mereka kecil. Dan selalu dijadikan tempat bermain. Tapi sekarang sih sudah tidak di jadikan mainan. Cuma tak terurus saja, jadi gimana gitu. Waktu dicoba saya ketuk katelnya rasa besinya itu kuat banget, pantesan ga berkarat. Sangat-sangat kuat dan mejik. Saya senang bisa melihat benda bersejarah itu ada di kampung halaman.

Masih banyak benda-benda bersejarah di Panjalu, menarik dan membuat saya terus ingin mempelajari dan mengetahuinya. Ayo kawan-kawan mainlah ke Ciamis, Panjalu. Berperahu ria ke Situ Lengkong, berziarah ke makam raja Panjalu di Pulau Nusa. Pasti kalian tak akan menyesal. Mudik di Ciamis dituntaskan hari Sabtu sore, kami pun kembali ke Bandung, perjalanan ramai lancar tanpa macet lagi di Nagrek :D

Bersambung Mudik Bagian Pelabuhan Ratu...

27 komentar:

  1. macet adalah ritual resmi saat lebaran mbak jadi dinikmati saja :D kan satu tahun sekali :)

    oh ya mau tanya yang diatas itu foto pake kamera apaan ya?

    BalasHapus
  2. Macetnya emang nggak karu-karuan ya (rajin nonton tipi acara mudik 2011) jalanan udah jadi lautan manusia plus motor....

    Wewww, saya jadi pingin ke Situ Lengkong. Sayang sekali, saya berada di Sidoarjo. *jauhhhhhh bu T.T

    BalasHapus
  3. nikmatin aja...kayak lagi makan opor ayam :D
    wuahaha serunya yang pada mudik.

    sayang seribu saya sy tidak punya kampung halaman :D

    BalasHapus
  4. emang males banget kalo kejebak macet ==a
    katel kayak buat ngegoreng gitu :O

    BalasHapus
  5. #suka :tup
    enak ya bisa mudik bareng keluarga. klw aku sih mudik sendirian (entah bisa dibilang mudik atw ngak):f cz masih belajar di jogja, padahal rumah di pemalang.

    BalasHapus
  6. aseeek.... yang pada mudik :)
    Kampung halamanku ya ditempat aku berada sekarang. Jadinya ngga pake mudik2an....

    :tup

    BalasHapus
  7. Tahu dong, Ciamis. Katanya sih daerah asal Mamah Dedeh... :D Saya 'kan suka nonton "Mamah dan Aa'" :O

    Saya gak mudik nih, lha wong saya udah menetap di kota tujuan mudik keluarga besar kami, Bandung. :e Dengan begini, saya udah tiga kali lebaran gak pulang-pulang ke Surabaya, kota kelahiran saya. :P

    BalasHapus
  8. saya jadi penasaran siapa "EDWIN MAW" itu.
    googling ahh..!

    BalasHapus
  9. nasiib jadi orang jakarte, lebaran tetep ngejedog di rumah... -_-

    enak banget yaa... yang bisa mudik, maaf lahir bathin ya :)

    BalasHapus
  10. waaa...nice description mbak...hahhaa
    lengkap banget cerita mudiknya...aku aja malah belum bikin cerita mudik...hahahaa -____-
    kapan2 mudiknya ke jgja aja ya mbak..tar aku anterin puter2 malioboro...hohohoho....^__^
    keep writing mbak,.....salam buat keluarga....

    BalasHapus
  11. Waah...serunya. cHykoe juga senang dgn benda bersejarah. Lain kali klo mudik lagi, tolong fotokan Katelnya donk. Biar g penasaran gtu..:O

    Silahkan berkunjung untuk berbagi cerita mudik ^_^

    BalasHapus
  12. Hmm...Panjalu? wah... Ibukku kalo ke Wali Songo suka mampir ke Panjalu buat naik perahu hehe..

    Meski macet tapi terobati bila sudah ketemu sanak saudara dan ortu ya mbak...

    BalasHapus
  13. @Ananda: hehehe.. iya macetnya dinikmati aja, sama macet bareng keluarga malah jadi rame :D
    itu pake camera digital pocket Samsung PL150

    @Annisa: iya macetnya sampe berkilo meter. semoga saya nampang di liputan arus mudik :r
    waaaah, kapan2 main aja k Panjalu. sekalian liburan ke Jawa Bawat ^_^

    @Uchank: hehhehe.. tp opor ayam kan enak, macet agak enek :O
    kapan2 coba aja ikut mudik, mampir ke kampung halaman orang :O

    @Tiara: iya males dan membuat darah naik ke ubun2 klo macet. hehehe..
    betul bentuknya kayak penggorengan, tuh udah ada fotonya. maaf baru skrg masukin foto katelnya :D

    @Yan: sendirian juga bisa dibilang mudik, kan bareng2 pemudik yang lain. hehehe.. oh lg sekolah di Jogja ya, semangat merantaunya ;)

    @Mahdiah: hiihihi.. jadi tak usah mudik ya, enak juga klo gitu, ga usah bermacet2 ria klo pngn ketemu sanak saudara :d

    @Asop: hahahaha.. penggemar Mamah Dedeh ya? baru tau saya Mamah Dedeh dari Ciamis :D
    oh jadi yang dari Surabaya malah mudik ke Bandung? hihiih.. bagus klo gitu, jadi tempat berkumpul keluarga 8)

    @Bang ROe: ok bang ayo cari di google, tp saya ga nemu info spesifiknya. penasaran banget lah :(

    @Belo: hehehe.. ga apa2 ga mudik juga, kan orang betawi asli jadi enak klo pas idul fitri, jakarta jadi lengang dan ga sumpek :O

    @Mbak Nick: hehehehe.. makasi mbak Nick, ayo cerita2 ttg berkunjung ke sanak saudaranya, ditunggu :)
    waaaahhhh asik ada yang mau jadi tour guide di Jogja. sambil nanti mampir k rumah mbak Nick ah :D
    salam buat keluarga di Jogja juga mbak ;)

    @cHykoe: hehehe.. udah difoto kok tu katelnya. maaf baru sekarang saya tampilkan, kmrn ga sempet :D
    biar ga penasaran khusus saya persembahkan untuk cHykoe :O

    @mbak Iffa: waaah ibunya suka ziarah k Panjalu? nanti kapan2 mampir lagi ya. hehehe.. iya pastinya sangat terobati klo udah ketemu keluarga meskipun hrs bermacet2 ria :)

    BalasHapus
  14. niat banget saya nyariin ini informasi. hehe..

    ada situs yg menarik nih. http://www.family-maw.co.uk/

    setelah saya baca2 ini situs, saya punya satu kesimpulan ttg "edwin Maw" yg tertulis di katel bersejarah itu. kayaknya edwin maw ini termasuk generasi2 awal dari klan maw yg menyebar di seluruh dunia. asal mereka dari inggris. tapi ada yg aneh.. tahun di katel itu kan 1330. sementara negeri kita baru dijajah sekitar tahun 1500an akhir.. kemungkinan "edwin Maw" gak pernah ke indonesia.. ketel itu mungkin saja di produksi di inggris oleh edwin maw, dan digunakan oleh penjajah belanda yng masuk ke indonesia.

    ckkckckck.. panjang amat koment ane, dah kaya pakar sejarah. qeeqqe

    BalasHapus
  15. sya pernah dengar panjalu dari kawan di ciamis. ktanya asyik. liat disini jdi penasaran pengen maen. apa daya, jarak sudah sedmikian jauh..

    @edisi lebhay.. hihih

    BalasHapus
  16. @Bang ROe: waaaaaaaaaaahhhh.. mantap bang! bagus jd ahli sejarah :e
    makin nambah ni referensi saya, alhamdulillah dikasi tau website itu. stlah saya baca, ksimpulannya sama kyk Bang ROe, mungkin "Maw" itu seperti marga dan menyebar di seluruh dunia. Edwin Maw yang membuat katel itu, dan dibawa oleh penjajah yang datang ke Tanah Priangan. tp yang masih saya penasaran itu adalah buat apakah katel itu? buat goreng tahu kah? atau masak dodol ya? hehehehehe.. :r

    @Kak Achi: wah kak Achi punya tmn di Ciamis? ya, nanti klo maen ke Jatinangor, sekalian jelajahi Priangan Timur, maen ke Panjalu, Ciamis. nanti saya jamu :b

    BalasHapus
  17. wah saya gak pernah ada acara mudik...., mudiknya ke tokyo kali....hehehehe berat di ongkos, lagian kedua ortu sdh tdk ada...
    lebaran hanya bisa menikmati lengangnya surabaya, lebaran ada tiga rasa..., rasa dilema, rasa bahagia dan rasa lengang dan berduka..

    BalasHapus
  18. @Mas Insan: klo ke Tokyo berarti bukan mudik, tapi apa ya? hehehehe.. ya ga apa2 ga mudik juga, menikmati Surabaya mungkin lebih indah :)
    sama suka merasa duka, tapi bahagianya lbh banyak, klo dilema ada juga, sedikit :)

    BalasHapus
  19. dilema adlah saat dahulu ketika berlebaran sendirian diantara para penentang, bahagia adalah saat ortu dan keluarga juga sdh ikut merayakan lebaran, berduka ketika ingat saat beberapa hari menjelang lebaran ayah meninggalkan utk selamanya disusul ibu setahun kemudian beberapa hari setelah lebaran, lengang saat sekarang2 ini lebaran hanya menikmati suasana lengang di surabaya

    BalasHapus
  20. itu dia ukthi, saya juga bingung untuk apa itu ketel.. mungkin saja untuk mengolah hasil alam daerah ciamis, ntah apa saya gak tahu... kalau buat goreng tahu mungkin juga.. hihihihi.. mungkin di jual di eropa hasil goreng tahunya. hehe..

    BalasHapus
  21. :mj ayem mang duleh whai ar yu koling2 mae nem? wkwkwkwkwk aduh kenapa sih kebanyakan orang tasik suka bgt nyebut mang duleh? who is he anyway?, btw itu katel peninggalan bersejarah kenapa digolerkan begitu saja yah? tu psti klo dijual di ebay laku deh apalagi kalo cucubuyut si edwin yang liatnya :)

    BalasHapus
  22. Jadi inget ka lembur ningal foto daerah Limbangan
    huhuhu hayang balik euyyy,,,,

    BalasHapus
  23. fotonya keren mbak yang situ itu...

    BalasHapus
  24. @Mas Insan: waduh.. kenangan idul fitri yang sangat membuat saya kembali terharu. semoga ibu dan ayahnya mas Insan ditenangkan di alam baka sana. meskipun terasa lengang tp semoga idul fitri selalu menjadi moment indah disela2 hari2 yg lain :)

    @Kang Yuday: karena Mang Duleh mempesona hati ku. hahahaha.. :P
    iya sayang sekali harus digolerkan begitu saja itu katel bersejarah. semoga anak cucu dan buyut Edwin Maw liat postingan blog saya ini :r

    @dedetea: oh lembur na di limbangan kang dede teh? semoga nanti bisa pulang kampung ke sana ;)

    @vheytha: hehehe.. yang aslinya tidak kalah keren. main2lah nanti :)

    BalasHapus
  25. @Bang ROe: eh ketinggalan balas komen bang ROe. hahahaha.. maaf..
    hhhmmm.. iya mungkin saja buat mengolah hasil bumi daerah Panjalu, atau buat acara masak2 di mesjid agung. mari kita beralibi. hehehehe..

    BalasHapus
  26. lagu di atas mengingatkan zaman SD...
    :P

    yang penting kan jadi...
    :)

    BalasHapus
  27. @zone: lagu Base Jam? ihiw.. sama itu lagu jaman saya kecil. iya betul, yang penting jadi mudik :D

    BalasHapus

Hai kawan-kawan, terima kasih sudah meluangkan waktu untuk membaca dan berkomentar di pendopo langit ini ^_^


up