Menelusuri Jalan Setapak - Edisi Pelabuhan Ratu

Bismillahirrahmanirrahiim..
Malam ini ditemani secangkir kopi mochacinno dan iringan Kecapi Suling membuat saya serasa di-nina bobo-kan. Terlelap dalam lamunan tapi tangan menari-nari di atas keyboard. Jadi teringat suasana alam di kampung halaman ayah, di Pelabuhan Ratu kemarin saat mudik season ke dua. Hehehehe..

Main-main di sungai, meskipun airnya sedang surut dan hampir kering karena musim sudah memasuki kemarau. Padalah ini September, akhiran -ber biasanya kan musim hujan, tapi karena perubahan kondisi cuaca dan alam jadi siklusnya berganti. Sungai dan sawah serta perkebunan karet masih mendominasi di sana. Tapi yang saya kurang betah di sana adalah udaranya yang panas, gerah. Mandi 2 kali itu tidak cukup. Sebentar saja langsung berkeringat.

mapay jalan satapak walungan edisi 1
mapay jalan satapak walungan edisi 2
Tiap kali liat foto ini jadi ingat sebuah petikan lagu:
"Mapay jalan satapak, ngajugjug ka hiji lembur. Henteu karasa capena, sabab aya nu diteang." (Mawar Bodas - Yayan Jatnika)

Pokoknya Yayan Jatnika Bieber daaaaahhh.. Hahahaha.. :r

Oh iya, waktu pulang habis main di sungai malah ketemu yang beginian. Penting tak penting saya jepret dan abadikan. Saya cuma merenung, ini bagaimana cara mandinya ya? Penutupnya mana? Toiletnya dimana? Terus gayungnya mana? Mungkin di kota-kota besar pun gubuk toilet umum seperti ini masih ada. Miris dan sangat kasihan, seharusnya MCK itu layak, bersih, higienis serta tidak terbuka auratnya.

WC UMUM dengan mandi, cuci, kakus gratis tapi begini :(
Fasilitas di sini memang masih banyak yang harus dibenahi. Mulai dari akses jalan ke desa-desa yang masih berbatu. Air, di sini masih memakai air gunung langsung, jadi pagi-pagi airnya dingin sedingin-dinginnya, siang airnya panas, sore airnya anget. Tak usah pakai godok menggodok air. Jadi lumayan hemat gas. Sinyal telepon yang kadang muncul kadang hilang, malah kadang-kadang bisa sepanjang hari tak dapat sinyal. Harus mojok dulu baru dapat sinyal. Dan tak lupa fasilitas MCK yang layak harus benar-benar dibenahi.

Inilah saatnya pemerintah harus benar-benar turun ke desa. Oh please jangan mendekam di kantor saja. Kelilinglah sekali-kali. Lihat apa yang rakyatnya lakukan setiap hari, bagaimana keadaan mereka sebenarnya. Apa mereka sudah layak penghidupannya? Ini pun menjadi tugas untuk saya di masa depan sebagai calon sarjana Ilmu Pemerintahan. Mengelola masyarakat, melayaninya. Percayalah, masih ada yang berniat baik untuk membenahi negara ini. Tuh kan keluar lagi gaya-gaya jawab ngawur ala kampusnya.

Ini menurut ku, apa menurut mu? ;)

36 komentar:

  1. wah menyenangkan kayaknya, perjalananya.. :D

    BalasHapus
  2. @miniz0ne: alhamdulillah menyenangkan, bisa merasakan alam dan pedesaan yang jauh dr keramaian di dekat gunung Halimun :$

    BalasHapus
  3. Barangkali pemerintah pusat terlalu percaya sama pemerintah daerah, jadi jarang meninjau langsung ke lapangan.

    BalasHapus
  4. pilih irma jadi bupati..kalo ga jadi anggota DPRD..hehehe...#pagi2kumat GJ nya.. maap maap...

    BalasHapus
  5. aduuh,, membaca postingan ini sambil mendengarkan alunan kecapi benar-benar terasa merasuk sukma.. ^_^

    BalasHapus
  6. asik :D mapay jalan satapak serrr berasa dimana :D
    itu mck biadab banget dah :O

    #kabur ke 4shared nyari kecapi suling :P

    BalasHapus
  7. @raidhand: iya ampuuuuuunnnnn.. kasian :c

    @Bang Asop: sepertinya begitu. kan sudah desentralisasi skrg mah. tapi setidaknya pemerintah daerah berwenang untuk berpatroli mengurus keperluan rakyatnya.

    @Mas Todi: hahaha.. allahumma aamiin.. eh? tugasnya berat, tp aamiin-kan saja dulu ah :e

    @Teh Hana: aih aih aih.. sambil online di pinggir sawah lebih afdhol :h

    @Tiara: hahhahaha.. mck biadab tp dibutuhkan :~
    ayo cari lagu2 kecapi suling, buat pengantar tidur :O

    BalasHapus
  8. assiiiik.... jalan-jalan jga yook....

    BalasHapus
  9. @Mahdiah: ayoooo kita jalan-jalan menelusuri kampung :e

    BalasHapus
  10. Betaaaaaahh...lama2 disini, ada alunan sulingnya, berasa lagi dikampunya mbak :) hehee

    sediih banget liat MCKnya..:(

    pengen banget ke sungaiii, pastii jerniih banget ya airnya.. haduuh mupeng T_T

    BalasHapus
  11. @Belo: asyik, ada yg terbuai alunan suling :$
    iya air sungainya jernih tapi sayang lagi surut. jadi cuma keliatan batu-batunya aja.
    MCK kyk buat bersihin hewan itu mah ya. kasian :~

    BalasHapus
  12. janten anu dipilarian teh ayana ngan di lembur hungkul? [Mawar Bodas]

    BalasHapus
  13. @Om Dokter Gigi Gaul: siga na mah nu dipilarian teh di lembur hungkul. da ti kamari kitu we lirik lagu na teh, teu robih2, tidak ada kemauan ya :O

    BalasHapus
  14. MCK nya memprihatinkan bgt yak mba.. :(
    kasian bgt.. semmoga aja ada yang segera membuatkan MCK yang lebih layak.. amin..

    BalasHapus
  15. @Enno: iya ni memperhatikan sangat, sangat, sangat.. mana cuma gitu doang lagi. ga ada penutupnya. allahumma aamiin semoga ada sponsor baca blog ini. hehehe..

    BalasHapus
  16. wizzzzzzzzzz, jalan bebatuan, asik tuww kaya'nya....

    pingin ke sana, tapi nggak pingin MCK nya :D

    BalasHapus
  17. Inilah saatnya pemerintah harus benar-benar turun ke desa. Oh please jangan mendekam di kantor saja. Kelilinglah sekali-kali. Lihat apa yang rakyatnya lakukan setiap hari, bagaimana keadaan mereka sebenarnya. Apa mereka sudah layak penghidupannya? Ini pun menjadi tugas untuk saya di masa depan sebagai calon sarjana Ilmu Pemerintahan. Mengelola masyarakat, melayaninya. Percayalah, masih ada yang berniat baik untuk membenahi negara ini

    kental sekali aroma mahasiswanya.. hehe..!
    saya sepakat, tuh pejabat2 harusnya sering keluar kantor liat rakyat jelata.! miris dan sungguh ironis..

    BalasHapus
  18. ini musiknya serasa saya lagi main2 disawah.. hehe...

    #kental sekali aroma Sunda'nya. :)

    BalasHapus
  19. eleuh eleuh itu jemuran sampe kena shot wkwkwkw ternyata percuma saya nambahin sidebar soalnya hanya dengan mindahin ke widget atas bisa teratasi, garis2 pikageleheun sudah hilang dari blog kamu :D

    BalasHapus
  20. Prihatin sekali melihat MCK yang kurang sehat :(

    BalasHapus
  21. tempat mandi cuci kakus a.k.a. mck nya serem :(

    BalasHapus
  22. wah seru ya..
    salut banget deh sama mereka-mereka.. tapi kasian dan prihatin. pemerintah haruslah bergerak.

    BalasHapus
  23. panorama yang bagus sayang gak terawat ya mbak... jadi sedih deh... :)

    BalasHapus
  24. @Annisa: iya jalan bebatuan di sungai :)
    iya MCKnya kasian. perlu dirombak..

    @Bang ROe: ahahahha.. kan ini jg lg mengigau ala kampus. hehe.. iya slmt datang di kampung sunda bang.

    @Kang Yudi: ahahaha.. hus jgn bahas jemuran. untung ga ada yg aneh2 jemurannya.
    iya eung kang, ternyata cuma pindahin aja ke atas. dasar sy mah ga tau, jd kukulibekan begitu aja. oh iya mau dihilangin aja kolom yg barunya. aneh soalnya hehe..

    @Celotehan Three: iya bukan kurang lg, tp ga sehat itu mah :~

    @Merliza: hehehe.. serem dan takut ada yg ngintip. mudah sekali bagi pada penggenit klo ngintip di sana :f

    @Chilfia: iya seru waktu main di sungainya, tp pas nemu MCK ini jadi pngn ketawa tp sedih, sangat sedih :c

    @Mbak Iffa: alamnya masih asri, tp MCK itu kyk kutil di kulit mulus, jadi rusak pemandangan. hehe..

    BalasHapus
  25. waaaaah mantap yah jalan-jalan ke desa.
    iri gak punya desa untuk mudik :D

    BalasHapus
  26. @Zhalev: hehehe.. iya mantap surantap :)
    wah sayang sekali. y udah jalan2 ke desa orang aja, anggap itu mudik ;)

    BalasHapus
  27. mau juga jalan2 kesana , sepertinya seru juga :e

    BalasHapus
  28. @Arsy: ayooo.. ayooo.. berkunjung ke Pelabuhan Ratu. emang seru, main2 ke pantai sekalian. *ga ada cerita ttg pantai ya dipostnya, lupa. hehe..*

    BalasHapus
  29. Lama ga kesini jadi keren banget

    BalasHapus
  30. wah gawat wcnya...@_@

    tapi kok mbak hilir sungainya mirip sungai di daerah sy yah.hihi..
    coba aja mabil foto pemandangan seluruhnya :)

    BalasHapus
  31. @Dimas: aaaheeeeey.. hehehe.. waktu dulu mah yg jd follower cuma km, eh skrg alhamdulillah :O

    @uchank: wah sama ya? karena kita Indonesia jadi kadang ada kesamaan. hehehe.. ada kok foto pemandangan seluruhnya, cuma saya lupa ga masukin k postingan :b

    BalasHapus
  32. Okee, oke aku harus terjun ke lapangan ya. Oke aku ga boleh ngantor aja, harus nyebur ke MCK biar bisa merasakan indahnya berlibur di pedesaaan, eh bukan indahnya tapi ikut merasakan naasnya. Irma, saya cuma ke Ujung Genteng ga ke Pelabuhannya, padahal kata teman memang asyik disana ya. Eh muncak aja yuuk! ^__^

    BalasHapus
  33. @Kang Qefy: ahahahahaha.. oke, oke, jgn nyebur k MCK, nanti disangka apaan lagi.
    malah saya belum nyampe ke Ujung Genteng, jalan ke sana katanya kurang bagus ya?
    iya Pelabuhan Ratu asik, apalagi pantai Karang Hawu (promosi)
    wah pengen muncak juga :c

    BalasHapus
  34. mubn ka sukabumi mampir ka bumiabdi teh ^^

    BalasHapus
  35. @k[A]z: insya Allah engke nganjang ka bumi na kaz.. suguhan mochi nu seueur yaaa.. :e

    BalasHapus

Hai kawan-kawan, terima kasih sudah meluangkan waktu untuk membaca dan berkomentar di pendopo langit ini ^_^


up