Penginapan Mistis Bombastis

Penginapan Suzanna Era '80-an
Bismillah..
Wataw watsap semuanya? Akhirnya bisa menulis lagi. Kemarin-kemarin saya membuka blog hanya untuk menunaikan apa yang sudah diminta oleh Kang Yuday. Membaca postingannya yang sedang mengikuti salah satu kontes di dunia maya ini. Beliau salah satu orang yang suka membantu saya membenahi blog. Memberi pengetahuan lain tentang elemen-elemen blog yang sampai sekarang pun kadang saya masih keblinger untuk memahaminya. Beliau orangnya baik banget klo kita minta bantuan atau sekedar menanyakan beberapa hal mengenai per-blog-an. Beneran deh. Pokoknya top markotop.

Setelah membaca postingan Kang Yuday tentang Voucher Hotel Murah di RajaKamar.com jadi teringat mengenai hal inap menginap waktu saya masih senang berkeliaran antar daerah. Eh, sampai sekarang pun masih senang kok berkeliaran ke beberapa daerah. Program menjelajah Indonesia masih menjadi angan-angan saya setelah lulus kuliah nanti.

Oh iya, ngomong-ngomong tentang penginapan, entah itu motel, hotel, atau pun penginapan biasa. Saya mempunyai cerita horror mistis bombastis spektakuler dan wedun lah pokoknya. Maaf berlebihan. Hahaha.. Jadi ceritanya begini, awal tahun 2010 kemarin kami satu angkatan beserta dosen mengadakan praktikum ke Kota Banjar. Di sana kami akan mengikuti audiensi bersama Walikota Banjar. Banjar yang saya maksud adalah kota hasil pemekaran dari Kabupaten Ciamis. Mungkin orang Jawa Barat sudah tahu. Seperti biasa kami serombongan setelah berdiskusi ria bersama Bapak Walikota rencananya akan langsung ke tempat istirahat, yaitu penginapan yang ada di Kota Banjar. Antara perempuan dan laki-laki tempat penginapannya terpisah agak jauh. Karena keterbatasan fasilitas yang ada di sana. Maklum, bukan daerah objek wisata yang mempunyai beragam tempat penginapan.

Setelah itu kami pun beranjak ke penginapan masing-masing. Saya saat itu kebetulan menjabat sebagai Koordinator Tim Materi Praktikum Sistem Pemerintahan Desa. Tukang menghubungi dosen, rancang materi praktikum, menghubungi pihak Pemda dan tetek bengek yang berhubungan dengan masalah akademis. Lalu ketua praktikum pun mengamanatkan saya yang berada di bis pertama yang nota bene berisi sebagian besar perempuan. Sang ketua pun berkata, "Ma, perempuan di hotel Mustika ya", "ok siap komandan" saya pun berujar. Asyik, Hotel Mustika cimiiiiwww.. Dalam hati dan pikiran saya terbayang sebuah penginapan yang lumayan lah. Tidak mengharapkan penginapan bintang lima apalagi bintang tujuh (eh itu mah puyer ya, hahaha..). Yang penting nyaman untuk sekedar merabahkan badan yang sudah terombang-ambing jalur Jatinangor-Banjar.

Dan taukah kalian? Apa yang ada dipikiran dan hati saya tersebut salah besar. ZONK!
 
Waktu bus yang kami tumpangi berhenti tepat di depan Hotel Mustika (entah hotel atau motel atau apalah itu namanya, yang pasti bukan bintang 2 sekalipun), kami semua, para mahasiswi sontak berujar pada bapak supir, "Pak, ini tempatnya? Salah mungkin Pak.." dan kami semua agak enggan untuk turun dari bus. Tapi dilihat-lihat di plang nama tempatnya Mustika. Owalaaaaahhhh.. Jadi tempatnya itu klo bisa saya deskripsikan seperti tempat penginapan jaman Suzanna main film horror tentang Bang Bokir itu loh.

Tak ada lobi, tak ada tempat parkir untuk bus. Penjaga penginapannya juga auranya sudah beda. Tampak sering mengamati gerak gerik kami dan menyembunyikan sesuatu serta berkomat kamit entah baca apa. Kaca-kaca dan kayu-kayu kamarnya sudah berdebu, lantainya juga berdebu dan retak-retak, gersang, kamar bawah tidak ada fasilitas AC maupun kipas angin padahal di Banjar itu sangat panas. Tapi di kamar atas tempat saya menginap ada AC tahun Suzanna main film itu. Kamar mandi di kamar saya pun atapnya bolong, air baknya pun kotor, closet tak terurus, pokoknya mencekam. Lampu kamar mandinya pun 5 watt yang kuning itu. Masalah kasur, jangan ditanya, tak terurus sama sekali. Mistis!

Rel Kereta Api di Pinggir Penginapan Mistis
Kamar yang saya tempati kebetulan berdampingan dengan rumah kosong yang sudah separuh bobrok. Kata teman-teman sih di bangunan itu ada tulisan yang lumayan besar bertuliskan "Perjanjian Drakula". Jadi penginapan kami itu berada tepat di tikungan. Klo kata orang-orang disebut sebagai bangunan tusuk sate. Dan berada dekat di bawah jembatan. Tak jauh dari penginapan ini adalah Stasiun Kereta Api di Banjar. Aroma mistisnya sudah tercium oleh beberapa teman yang memang katanya bisa melihat dan merasakan. Tapi karena saya orangnya datar, biasa saja, jadi ga terlalu mengulik hal-hal seperti itu. Yang saya rasakan hanya biasa saja, sebuah tempat yang fasilitas penginapannya seperti kembali ke jaman Suzanna di era '70-an atau 80-an.

Waktu malam menjelang, saya, Dini, dan Leo berada di kamar atas pojok samping rumah kosong itu. Lalu Gie, F, dan Rurry berada di sebelah kamar kami serta langsung berbatasan dengan lorong (gelaaaap banget) tidak merasakan hal-hal aneh. Merasa nyaman-nyaman saja. Tidak ada pikiran aneh-aneh. Bahkan saya sempat terjaga di tepat pukul 12 malam untuk mengambil HP yang sedang di-charge, lalu mendengarkan suara kereta api yang sedang transit di sana. Sampai keesokan harinya kami tidak merasakan apa-apa, malah kami tidur pulas sepulas-pulasnya. Udah dasar tukang tidur mungkin ya, jadi dimana pun itu tempatnya tidur ya tidur.

Tapi, taukah kalian? Saat malam itu ternyata banyak teman perempuan maupun laki-laki (yang sengaja main ke tempat penginapan perempuan) dengan sengaja dan tanpa sengaja memancing para blaemblaem (disensor) keluar menampakkan diri. Ada yang bertemu di bawah jembatan belakang penginapan, ada di antara rel kereta api, ada di jendela kamar atas yang ga boleh kami tempati. Dan ada salah seorang teman yang melihat ada blaemclukcluk di depan kamar saya. Walaaaaahhhhh.. Baru keesokan harinya kami diceritakan oleh mereka tentang kejadian itu. Percaya tidak percaya memang kita harus percaya pada hal-hal ghaib. Tapi jika kita tidak menganggu mereka, ya kita pun tak akan di ganggu kok. Buktinya kami bangun keesokan harinya dengan sumringah dan membuat teman-teman lain keheranan dengan kelakuan kami yang ceria. Hahahahaha.. Meskipun setelah mendengar cerita itu jadi merinding ajojing.

Bagaimana dengan pengalaman kalian?? Oh iya, jangan lupa berkunjung di Voucher Hotel Murah di RajaKamar.com yaaaaaaa.. Pasti pada doyan yang murah-murah kan? Selamat hari Selasa kawan-kawan ;)

23 komentar:

  1. hantu juga nggak rela,,kalo manusia ngelakuin hal yang hantu aja malu melakukannya.akhirnya digangguin.hihihiih #geplaks!

    BalasHapus
  2. Wuahahaa..
    yang diganggu palingan cuma yang blaemclukcluk !
    aneh2 aja :D

    BalasHapus
  3. baru baca tulisannya aja udah serem, apalagi liat tempatnya errmmm -,-

    BalasHapus
  4. TOS dari jauuh, samalah nay juga orangnya datar, jadi mau seserem apapun tuh tempat santai ajee dan bisa tidur dengan puless...^__^

    BalasHapus
  5. ahahaha blaemclukcluk hhahha yang tadinya mau merinding baca itu jadi gagal deh :P

    itu mah bukan hotel kali, dari deskripsinya aja dibilang wisma pun kemewahan :P

    BalasHapus
  6. wah, kalo aku mah, mending balik kanan deh, ga jadi nginep disana... :)

    BalasHapus
  7. kalau ane sih ogah dah, mending tidur di bis sekalian... Haha,,

    -Salam kenal, Rain.-

    BalasHapus
  8. Woooooooo.... adubiyung.. Serem banget deskripsinya! Saya sampai cari-cari: mana drakula-nya??? xixixi.. sebab, drakula tuh teman baik saya!

    BalasHapus
  9. set deh..ntu tempat beneran tempat syuting seus suzanna?? ato jangan2 tempat uji nyalinya harry panca??

    BalasHapus
  10. blaemclukcluk? Pengistilahan yang tidak sesuai dengan nama aslinya. Terlalu unyu untuk sebuah hal yang nyeremiin, sist. hahahaha ada2 aja..

    kalo masalah yang kaya beginian, atau ketemu sama the blaemclukcluk itu juga untungnya saya tidak akan pernah. semoga gak kan pernah. Amin amin ya Alloh titik

    BalasHapus
  11. itu kejadian yang akhir, pengen ngerasaain juga
    hehe

    BalasHapus
  12. hehehe mau ga komen jadi ikutan ngomong.. itu yang sempat ngeliat gituan sempat rekam videonya ga ya. hehe jadi penasaran.

    salam perdana

    BalasHapus
  13. kunjungan perdana saiia nii sepertinya di sini.. salam kenal iia :)

    belajar photoshop

    BalasHapus
  14. g ikut komen tapi ikut merasakan
    ^-^

    BalasHapus
  15. Ternyata syetan berani juga ya gangguin kalian!
    Hebat banget tu syetan!
    Hehehe

    BalasHapus
  16. Kembali berkunjung mengantarkan senyuman :D

    BalasHapus
  17. Seram!
    Mengikuti alurnya jadi ngebayangin bagaimana mistis itu terasa. Beberapa mitos atau kepercayaan soal mistis kadang menggoyahkan iman alias mudah takut. Kadang saya, hehe. Penakut kalau di tempat mistis, terlebih sebelumnya tahu histori tempat tersebut :D

    BalasHapus
  18. kan emang udah diciptain sama Allah, manusia dan jin. tapi bukan untuk saling menggangu, tapi hanya untuk beribadah kepadaNya. jadi jangan terlalu takut digangguin. itu bukan job descriptionnya kok :)

    BalasHapus
  19. PS: walikota Banjar masih yang Dokter Umum. beberapa tahun lalu saya ke Banjar, ada urusan dengan Pak Walikota.. :)

    BalasHapus
  20. Ter Irma....heheh mungkin kalau aku ada disana ikut dg rombongan teh Irma, aku pun salah satu yang bangun pagi dengan sumringahnya...xixiix aku jg termasuk mudah untuk tidur, ada gemuruh apapun biasanya suka gak ngaruh xixiixi ^_^

    BalasHapus
  21. wqwq semoga kapan kapan diijinkan ke sana lagi qaq :3

    BalasHapus
  22. karena hidup kita dan mereka sama hanya berbeda dunia :D

    BalasHapus

Hai kawan-kawan, terima kasih sudah meluangkan waktu untuk membaca dan berkomentar di pendopo langit ini ^_^


up